Bernapas Dalam-dalam

Juni 7, 2008 § 53 Komentar

Kampusku, hari ini terlihat lagi mereka yang bertoga dan dengan bangganya memboyong atribut kelulusan dengan orang tua mereka. Menjadi raja sehari, iya benar sekali kata kawanku saat itu. Menengok beberapa langkah sebelumya ketika mereka menjadi unsur masyarakat yang idealis dan akademis teoritis. Sungguh tak terkira kehebatan mereka ketika itu, lulus dengan gelar sarjana, IPK diatas rata-rata, waktu super cepat.

Luar biasa! kata orang-orang yang datang pada hari ini, dan kata mereka hari ini hanya akan bertahan pada hari ini saja, jika mereka tidak mengerti seharusnya apa yang mereka lakukan saat menjadi mahasiswa.

Ah, kembali lagi nama mahasiwa menjadi favorit akhir-akhir ini. Apakah mereka yang lulus hari ini sudah memaknai kata ‘mahasiswa’ tadi dengan sesungguhnya? atau justru mereka membenarkan bahwa mahasiswa akhir-akhir ini menjadi kambing hitam. Saya hanya bisa berharap wahai kakak-kakakku dan kawan-kawanku yang dulu memikul nama besar mahasiswa, tidak terkecoh pada kualitas dunia nyata negara ini. Tetap dalam koridor idealisme untuk menjunjung tinggi realita!

Bahwa sesungguhnya saat inilah keputusan berada ditangan mereka, benar-benar lepas dari rumah idealitas keilmuan dan teori menuju sebuah pertarungan akbar dimana siapa pun tidak tahu siapa kawan siapa lawan. Parah lagi, bahwa mereka adalah calon pemimpin negeri ini. Warisan para “mobil-mobil tua” itu menjadi tanggungan mereka nantinya. Selamat datang kawan, selamat datang di dunia nyata yang penuh debu ini.

Wahai kawanku tarik napas dalam-dalam, sebelum berenang jauh kedasar samudra!

Iklan

Tagged: , , ,

§ 53 Responses to Bernapas Dalam-dalam

  • Sawali Tuhusetya berkata:

    mahasiswa idnetik dengan ikon sebuah perubahan. di pundak mereka masa depan negeri ini dipertaruhkan. mereka dikenal sebagai sosok idealis, cerdas, dan kritis. namun, seringkali karakter keilmuan semacam itu jadi luntur ketika mereka dihadapkan pada sebuah realitas bahwa hidup ternyata banyak warna seperti pelangi. modal idealis, cerdas, dan kritis ternyata bukan modal yang cukup untuk menghadapinya. satu lagi yang merka butuhkan, yakni wisdom. semoga selepas dari almamater mereka tak kehilangan karakter keilmuannya.

  • Jane berkata:

    Hmm.. I think u’re right.. theoritically banyak banget mahasiswa yang pinter2.. tapi belum tentu mereka smart enough untuk terjun kedalam pekerjaan dan masyarakat kita setelah lulus. Banyak juga loh sejarah kelam di kampusku dimana anak2 yang lulus dengan GPA tinggi tapi field work nya gagal total.. anyway.. seperti kata orang.. practise makes perfect and experience is the best teacher.. jadi semuanya harus seimbang, ya ga πŸ™‚ theory and field work.. hehehe.. gitu dehh..

  • azaxs berkata:

    Yup.. perjalanan belum berakhir dengan bertoga… justru pengembaraan dimulai dari sana.. smoga kita sadar mas.. πŸ™‚

    btw sorry, saya nyuri photo sampean n saya abadikan di blog saya mas.. coba di cek http://azaxs.wordpress.com/link-kawan/ sorry ya.. πŸ™‚

  • ndop berkata:

    selamat.. selamat… kamu kapan??

    *saya juga kapan??*

  • serdadu95 berkata:

    *mo nambahin aja…*

    Bukalah mata, telinga, hati dan pikiran lebar-lebar…
    Berbaik hatilah, tidak sombong dan rajinlah menabung…

    Btw…, kalo mo berenang… pakailah pakaian nyang sesuai, jangan pake kacamata kuda tapi pakelah kacamata renang dan jangan pernah lupa… bahwa di dasar samudra banyak batu karang. Waspadalah… waspadalah.. waspadalah…!!! (*Bang Napi mode ON*).

  • Daniel Mahendra berkata:

    Perdana menteri Winston Churchill terkenal piawai berpidato. Namun saat diminta memberikan pidato pada wisudawan di Universitas Oxford, ia hanya mengucapkan:

    “Never give up!”
    “Never give up!”
    “Never give up!”

    Lantas turun mimbar.

    Tapi itu lah yang paling mengena.

  • arifrahmanlubis berkata:

    salam kenal…

    mahasiswa haruslah cakap dalam keilmuan, menyelesaikan permasalahan lingukngan, dan mengambil tampuk kepemimpinan (dari Pak Hatta)

  • mbelgedez berkata:

    Apalagee lulusan UNS syusyah nyari kerjaan da Jakarta, loooh…

    ***dilempar text book….***

    πŸ˜†

  • GiE berkata:

    Katanyah, lulus kuliah itu ibarat lolos dari lubang harimau masuk ke lubang buaya. *lha?*

    Pelajaran sesungguhnya ada di realitas kehidupan sehari-hari. *sok bijak*

    πŸ˜€

  • takochan berkata:

    pernah ada yang bilang, yang bakal berguna di “dunia luar” sana itu adalah teknik solving problemnya, teori (kuliah) tidak berperan banyak. Waktu denger begitu saya pikir, “lhaaa? Gitu ya?” πŸ˜•

    Humph..jadi sedikit takut, belum lulus ditanya kapan lulus, sudah lulus disinisin kalo belum kerja 😐 *curcol*

  • Ah, kembali lagi nama mahasiwa menjadi favorit akhir-akhir ini. Apakah mereka yang lulus hari ini sudah memaknai kata β€˜mahasiswa’ tadi dengan sesungguhnya? atau justru mereka membenarkan bahwa mahasiswa akhir-akhir ini menjadi kambing hitam. Saya hanya bisa berharap wahai kakak-kakakku dan kawan-kawanku yang dulu memikul nama besar mahasiswa, tidak terkecoh pada kualitas dunia nyata negara ini. Tetap dalam koridor idealisme untuk menjunjung tinggi realita!Ah, kembali lagi nama mahasiwa menjadi favorit akhir-akhir ini. Apakah mereka yang lulus hari ini sudah memaknai kata β€˜mahasiswa’ tadi dengan sesungguhnya? atau justru mereka membenarkan bahwa mahasiswa akhir-akhir ini menjadi kambing hitam. Saya hanya bisa berharap wahai kakak-kakakku dan kawan-kawanku yang dulu memikul nama besar mahasiswa, tidak terkecoh pada kualitas dunia nyata negara ini. Tetap dalam koridor idealisme untuk menjunjung tinggi realita!

    semoga…

  • Berpikir Merdeka berkata:

    Istiqomah……

    Istiqomah atau konsistensi saat ini sedang menjadi sebuah kebutuhan wajib bagi para pejabat negeri ini. Istiqomah dalam menjalankan amanat rakyat haruslah menjadi kewajiban yang tak bisa dielakkan bagi para pemegang amanat ituh. Pemerintah SBY yang ber…

  • inidanoe berkata:

    teringat kembali kata2mu dulu bro, “WISUDA ITU CANDU”
    memang bro wisuda itu bukan tujuan, tapi sekali lagi aku tegaskan, ada yang menunggumu di pasca sarjana UGM πŸ˜›

    btw astrex dah wisuda yah.? :((

  • hanggadamai berkata:

    bener banget,, sekarang marilah kita bertanya kepada diri sendiri tuk menanyakan hal yg sama

  • Alex berkata:

    dan temukan tiram mutiara di dasar laut sana……..

  • ulan berkata:

    aku enggak pernah lulus.. gimana donk..

  • carra berkata:

    hmmm… yg penting musti diingat… kuliah sama kerja ituh bueddddaaaa buanget… itu yg banyak ga disadari oleh para fresh graduate…

  • realylife berkata:

    saya juga bernafas dalam2 kemarin sebelum acara kopdar di Medan dimulai
    silahkan lihat beritanya di postingan terbaru saya , terima kasih

  • rama berkata:

    ntar dulu deh.. masih skripsi nih πŸ™‚
    heheh

  • yanti berkata:

    jazakilah jika ingin membantu…

    kehidupan menjadi mahasiswa.. adalah masa masa kejayaan bagi beberapa org.. dan dimasa menjadi mahasiswa… waw… menyenangkan πŸ˜€

  • bener2 mahasiswa πŸ™‚

  • tc berkata:

    ada hal yang lebih penting lagi setelah lulus kuliah.. cari kerjaa..!!
    secara cari kerja tu skarang gampang banget kan… !
    πŸ˜€

  • juliach berkata:

    @ TC
    Sebetulnya setelah lulus Mahasiswa itu bukan mencari kerja, tetapi membuka lapangan kerja.

    Sudah waktunya kita menciptakan pekerjaan.

  • Tirta berkata:

    yang penting kita masih punya harapan!!!!apapun itu.
    (itulah suara orang2 yang belum lulus2 juga sampe sekarang…hehehe)

  • Rindu berkata:

    Semoga tahun depan saya bisa diwisuda …. do’ain yah πŸ™‚

  • FAD berkata:

    meski lulus dengan cepat, IPK tinggi lulusan universitas faforit lagi. tapi kalau banyak gengsi apalah gunanya…

  • Raffaell berkata:

    Bagiku, waktu aku jadi mahasiswa, yang penting aku bisa keluar dari kampus, dan belajar sebabas nya, bagiku kampus itu penjara ilmu, ehehehe yang harus dijalani

  • calonorangtenarsedunia berkata:

    *tarik napas juga*

    Makanya jangan ngurusin negara terus!

    *ditimpuk*

  • syelviapoe3 berkata:

    Dulu seorang kenalanku mengatakan…’Nikmatilah masa2 menjadi mahasiswa krn mjd mahasiswa itu menyenangkan’

    Hm…?
    menurutmu ?

  • Tirta berkata:

    wuuih…rame euy…ikutan numpang ngeramein ahhh

  • Jane berkata:

    ntar gw link yahh.. tapi sekarang lagi gak bisa niyy.. laptop gw lagi sakit.. ntar deh.. as soon as I get my laptop back..I’ll put u on the link πŸ˜€

  • […] Saya jadi ingin menulis tentang hal ini setelah membaca tulisan ini. Tulisan itu ditutup dengan kalimat “Wahai kawanku tarik napas dalam-dalam, sebelum berenang […]

  • Yari NK berkata:

    Memang betul…. kebanyakan mahasiswa tidak mengerti apa tujuannya ia menjadi mahasiswa dan apa konsekuensinya nanti apabila ia telah lulus dari kampus. Mahasiswa kini kebanyakan hanya melihat hanya melihat gelar dan pekerjaan, itu saja. Mengenai kualitas?? Ah…. itu kan bisa nanti2. Karena kebiasaan nanti2 dan melihat sesuatu secara miopik akhirnya mereka tidak pernah meningkatkan kualitasnya. Jadi tidak heran kalau kita melihat realita di negeri ini.

    Namun tentu jikalau kita ingin merubah sifat tersebut harus kita ubah sedini mungkin. Barangkali orangtua harus dapat menanamkan pengertian “mahasiswa” dan konsekuensinya kepada anak2nya sedini mungkin jauh sebelum mereka menjadi mahasiswa….

  • tiar berkata:

    hohoho saya calon mahsiswa

  • zoel chaniago berkata:

    hihihi saya g’ pernah kul… hiks hiksss

  • aRuL berkata:

    Saya sependapat dengan sigma untuk hal ini, setelah lulus menarik nafas dalam2 karena perjuangan lebih berat. sudahkah kita memiliki persiapan2 itu? πŸ˜€

  • Tirta berkata:

    Wuih…tambah rame wae….kw ra bingung po rame ngene ki?hehehe

  • moh arif widarto berkata:

    Jadi mahasiswa? Sepertinya saya pernah deh…

    Bernafas dalam-dalam? Sepertinya setiap hari deh…

    Ada baiknya selagi kuliah sudah belajar kerja baik sebagai part timer maupun freelancer sehingga ketika lulus nanti tidak kaget. Saya sendiri saat semester 6 sudah mencari pengalaman jadi part timer. Lalu, ketika menunggu wisuda saya sudah kerja penuh walaupun belum bisa milih pekerjaan karena saya di rantau dan harus survive, termasuk bayar utang kepada teman. Untuk makan sehari-hari saya sampai harus ngutang loh, dulu.

  • natazya berkata:

    pinter ngga… dibilang mahasiswa ya masih karena skripsi belom beres juga… nyemplung di dunia nyata masih sebatas mata kaki karena masih tanggung… ah… ini adalah masa yang paling tidak menyenangkan!

    *sirik pengen lulus 😦

  • chandra61 berkata:

    semoga selalu menjadi mahasiswa yang membawa almamater kemaapun dengan baik….
    bukan mahasiswa yang bobrok, dan nol ( 0 ) skill, dan haya menjadi benalu.

  • antokoe berkata:

    selain bernapas dalam-dalam, mahasiswa juga harus berpikir panjang dan dalam.
    IPK bukan segalanya tapi soft skill yang utama.

  • hafidzi berkata:

    yg jelas ngga malu2in orang sekitar….:D

  • FAD berkata:

    Siap siap cari kerja nih ….lihat lihat blog ini ya siapa tahu ada yang kecantol

  • semelekethe berkata:

    Jangan sampai pulang ndeso menjadi pengangguran terdidik….maju maju…bangkit..jangan menyerah

  • wennyaulia berkata:

    jangan sampe nambah jumlah pengangguran
    ayo ciptakan lapangan kerja πŸ˜€

  • galihyonk berkata:

    Hm,, mahasiswa adalah calon pemimpin bangsa ini nantinya..

    semoga para calon pemimpin bangsa yang baru saja lulus ini, tidak menjadi pemimpin yang Dzalim bagi rakyatnya kelak… Amin…

    heHE,, Salam Kenal Mas…

  • agung berkata:

    Apakah mereka yang lulus hari ini sudah memaknai kata β€˜mahasiswa’ tadi dengan sesungguhnya?

    hmmm,,,
    amatlah sayang jika masa-masa “mahasiswa” yang singkat hanya dilewatkan hanya untuk sekedar menjadi “siswa”

    nice post!

  • Jane berkata:

    sudah di link πŸ˜€ waa..

  • Rita berkata:

    Sebagai pelengkapnya adalah iman dan taqwa yg akan memperjalas kemana seharusnya mengarahkan langkah,,,

  • fenny berkata:

    itu baru namanya hidup…. kalo uda lulus brarti kudu berjuang hidup n mandiri πŸ˜€ masa masi minta duit ama ortu. ya kann… eh tp wisuda itu rasanya jauh beda ama kelulusan sma πŸ˜€

  • be samyono berkata:

    patut direnungkan :)…salam (sam)

  • diana berkata:

    ayo lulus dulu,,
    nanti kita diskusi lagi..
    πŸ™‚

  • belajar bareng berkata:

    hallo boleh kenalan gak and boleh tukeran link gak klo boleh isi pesan di shoutbox ku ya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading Bernapas Dalam-dalam at lebihbaik.

meta

%d blogger menyukai ini: